Matahari memberi energi untuk kehidupan di Bumi. Namun seperti kebanyakan hal di luar angkasa, bahkan bintang sekalipun memiliki masa hidup yang terbatas, dan suatu hari Matahari kita akan mati.

“Ketika sebuah bintang mati, ia mengeluarkan massa gas dan debu ke ruang angkasa. Massa gas dan debu itu dapat mencapai setengah massa bintang,” ujar astronom dari Universitas Manchester, Inggris, Albert Zijlstra seperti dilaporkan laman Space, baru-baru ini. “Ini mengungkap inti bintang, yang pada titik ini dalam kehidupan bintang kehabisan bahan bakar, akhirnya mati.”

Namun, tidak perlu khawatir tentang kematian Matahari ini dalam waktu dekat. Karena, di dalam Matahari, mesin fusi yang mengaduk bahan bakar bintang, masih memiliki banyak bahan bakar – sekitar 5 miliar tahun. Bintang seperti Matahari terbentuk ketika awan besar gas (kebanyakan hidrogen dan helium) tumbuh begitu besar sehingga ia runtuh karena beratnya sendiri.

Tekanannya begitu tinggi di tengah massa gas yang kolaps sehingga panas mencapai tingkat yang tak terbayangkan, dengan suhu yang begitu panas sehingga atom hidrogen kehilangan elektronnya. Atom hidrogen telanjang, kemudian bergabung bersama menjadi atom-atom helium, reaksi itu melepaskan energi yang cukup untuk melawan tekanan gravitasi yang kuat dan menghancurkan awan gas.

Pertempuran antara gravitasi dan energi dari reaksi fusi memicu Matahari kita dan miliaran bintang lain di galaksi. “Namun sekitar 5 miliar tahun, Matahari baru akan kehabisan hidrogen. Bintang itu saat ini berada dalam fase paling stabil dari siklus hidupnya, sejak kelahiran tata surya sekitar 4,5 miliar tahun yang lalu,” kata Zijlstra.

Menurut ahli astrofisika Jillian Scudder, setelah semua hidrogen habis, Matahari akan tumbuh dari fase stabil ini. Dengan tidak ada hidrogen yang tersisa untuk menyatu dalam inti, cangkang hidrogen fusi akan terbentuk di sekitar inti yang dipenuhi helium.

“Gaya gravitasi akan mengambil alih, menekan inti dan membiarkan sisa Matahari mengembang. Bintang kita akan tumbuh menjadi lebih besar dari yang dibayangkan, begitu besar sehingga akan menyelimuti planet-planet bagian dalam, termasuk Bumi. Saat itulah matahari akan menjadi raksasa merah,” tutur Scudder, dalam sebuah artikel The Conversation.

Selama sekitar satu miliar tahun, Matahari akan terbakar sebagai raksasa merah. Kemudian, hidrogen di inti luar itu akan menguras, meninggalkan banyak helium. Unsur itu kemudian akan berfusi menjadi unsur yang lebih berat, seperti oksigen dan karbon, dalam reaksi yang tidak menghasilkan banyak energi.

Setelah semua helium menghilang, gaya gravitasi akan mengambil alih, dan Matahari akan menyusut menjadi katai putih. Semua bahan luar akan menghilang, meninggalkan nebula planet.

Para astronom memperkirakan bahwa Matahari memiliki sekitar 7 miliar hingga 8 miliar tahun yang tersisa sebelum ia menghilang dan mati. Umat manusia mungkin sudah lama hilang saat itu, atau mungkin sudah menjajah planet lain.

SPACE | THE COVERSATION | SPACETIME | NASA

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here